MAKANAN YANG HARUS DIHINDARI SELAMA KEHAMILAN

6

Tahukah Anda makanan apa yang harus dihindari selama kehamilan? Berikut ini membantu memahami dasar-dasar nutrisi kehamilan.

Hindari makanan laut yang mengandung banyak merkuri

Makanan laut bisa menjadi sumber protein yang bagus, dan asam lemak omega-3 pada banyak ikan dapat meningkatkan perkembangan otak dan mata bayi. Namun, beberapa ikan dan kerang mengandung kadar merkuri yang berbahaya. Terlalu banyak merkuri dapat membahayakan sistem saraf bayi.

Semakin besar dan semakin tua ikannya, semakin besar kemungkinan mengandung raksa. Jadi, apa yang aman? Beberapa jenis makanan laut mengandung sedikit merkuri seperti:

  1. Udang
  2. Ikan salmon
  3. Pollock
  4. Ikan lele
  5. Teri
  6. Ikan forel
  7. Ikan kod
  8. Nila
  9. Tuna kaleng ringan

Hindari makanan laut mentah, kurang matang atau terkontaminasi

Untuk menghindari bakteri atau virus berbahaya dalam makanan laut:

  1. Hindari ikan mentah dan kerang. Contohnya termasuk sushi, sashimi, dan tiram mentah, scallop, atau kerang.
  2. Hindari makanan laut yang didinginkan dan tidak dimasak.

Masak makanan laut dengan benar. Masak ikan hingga suhu 145 F (63 C). Masak udang, lobster, dan kerang sampai putih. Masak kerang, remis, dan tiram sampai cangkangnya terbuka. Buang semua yang tidak terbuka.

Hindari daging, unggas dan telur yang kurang matang

Selama kehamilan, Anda berisiko lebih tinggi mengalami keracunan makanan bakteri. Reaksi mungkin lebih parah daripada jika Anda tidak hamil. Masak semua daging dan unggas sebelum dimakan. Gunakan termometer daging untuk memastikan.

Masak telur sampai kuning telur dan putihnya kencang. Telur mentah dapat terkontaminasi oleh bakteri berbahaya. Hindari makanan yang dibuat dengan telur mentah atau setengah matang, adonan mentah, dan saus hollandaise yang baru dibuat atau buatan sendiri dan saus salad Caesar.

Hindari makanan yang tidak dipasteurisasi

Banyak produk susu rendah lemak – seperti susu skim, keju mozzarella dan keju cottage – bisa menjadi bagian sehat dari diet Anda. Produk-produk ini dapat menyebabkan penyakit bawaan makanan. Hindari keju lunak, seperti brie, feta, dan keju biru, kecuali keju tersebut diberi label pasteurisasi atau dibuat dengan susu pasteurisasi. Juga, hindari minum jus yang tidak dipasteurisasi.

Hindari buah dan sayuran yang tidak dicuci

Untuk menghilangkan bakteri berbahaya, cuci bersih semua buah dan sayuran mentah. Hindari kecambah mentah dalam bentuk apa pun – termasuk alfalfa, semanggi, lobak, dan kacang hijau – yang juga mengandung bakteri penyebab penyakit. Pastikan untuk memasak kecambah dengan saksama.

Hindari kafein berlebih

Meskipun kafein dapat melewati plasenta, efeknya pada bayi Anda tidak jelas. Agar aman, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin merekomendasikan membatasi jumlah kafein dalam makanan Anda menjadi kurang dari 200 miligram sehari selama kehamilan

Hindari alkohol

Tidak ada kadar alkohol yang terbukti aman selama kehamilan. Paling aman adalah menghindari alkohol sama sekali. Pertimbangkan risikonya. Ibu yang minum alkohol memiliki risiko keguguran dan kelahiran mati yang lebih tinggi. Terlalu banyak alkohol selama kehamilan dapat menyebabkan sindrom alkohol janin, yang dapat menyebabkan cacat wajah dan cacat intelektual. (LM)

Referensi

Pregnancy nutrition: Foods to avoid. (2019). Retrieved from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/pregnancy-nutrition/art-20043844